Cerita Dewasa Terkini Di Saat Kereta Terlambat Datang

No comment 7 views
Cerita Dewasa Terkini Di Saat Kereta Terlambat Datang – Cerita entot terhot, Sebelumnya kisah intercourse yang pernah saya publish ialah Cerita Dewasa Frustasi Karena Puncak Birahi Wanita. Cerita intercourse download bokep indo terbaru, novel intercourse terlengkap, cerita dewasa terupdate, cerita abg mesum terbaik, cerita entot terpopuler, cerita download bokep hd terselubung, cerita xxx terhot, cerita ml ngentot anak smp masih perawan, cerita video porn janda bugil binal | Hampir three jam aku duduk duduk di peron stasiun. Suasana yg tadinya rame ketika aku masuki stasiun Tanjung Barat sudah mulai sepi. Banyak calon penumpang yg memilih pindah naik bis karena jadwal kedatangan kereta yg kacau.

Cerita Intercourse Terkini 2016 Di Saat Kereta Terlambat Datang
CERITA DEWASA, CERITA DEWASA SERU, CERITA DEWASA 2016, CERITA DEWASA TERBARU, CERITA DEWASA TERLENGKAP, CERITA DEWASA TERKINI, CERITA DEWASA TERUPDATE, CERITA DEWASA ABG, CERITA DEWASA TANTE, CERITA DEWASA JANDA, CERITA DEWASA PERAWAN, CERITA DEWASA SEDARAH, CERITA DEWASA GAY, CERITA DEWASA LESBI, CERITA DEWASA MASTURBASI, CERITA DEWASA ONANI, CERITA DEWASA HASRAT SEX, CERITA DEWASA ORISEX, CERITA DEWASA HAUS SEX, CERITA DEWASA BUTUH SEX, CERITA DEWASA AKTIF SEX, CERITA DEWASA ESEX ESEX, CERITA DEWASA IGO, CERITA DEWASA IGO MONTOK, CERITA DEWASA IGO SEMOK, CERITA DEWASA IGO 2016, CERITA DEWASA IGO TERBARU, CERITA DEWASA IGO TERLENGKAP, CERITA DEWASA IGO BUGIL, CERITA DEWASA IGO TELANJANG, CERITA DEWASA IGO NGENTOT, CERITA DEWASA IGO NGEWE, CERITA DEWASA BERGAMBAR SEX, CERITA DEWASA TERSELUBUNG.
Ilustasi Foto artis bugil Scorching Syur Bokep jepang IGO Download bokep indo terbaru 2016

Novel Seks – Dan di saat kereta tujuan Bogor itu datang, banyak yg tdk bisa masuk karena penuhnya. Bahkan kereta categorical yg harga tiketnya hampir 10 kali lipat harga tiket kereta ekonomipun penuh dijejali penumpang.

Serial bokep cerita intercourse perselingkuhan, cerita dewasa selingkuh, cerita entot 2016, cerita semi download bokep indo terbaru, cerita abg mesum terhot, kisah selingkuh nyata, cerita download bokep hd selingkuh.

Aku yg mulai tdk sabar mencoba untuk berdamai dengan keadaan. Karena memang kalau harus pindah naik bis berarti keluar biaya further yg tdk sedikit. Aku pikir masih sempit ada banyak waktu. Disamping istri tdk sedang dirumah, aku tahu kalau masih sempit ada kereta yg bakal lewat meski jam tanganku menunjuk angka 9 lewat 25 menit.

Cerita Intercourse Download bokep indo terbaru | Dan seleksi alam sepertinya berlaku, kedatangan kereta harus diadu dengan kesabaran calon penumpang. Dari puluhan calon penumpang yg nampak three jam yg lalu, sekarang bisa dihitung dengan jari yg tersisa. Di antara mereka aku lihat seorang wanita yg duduk gelisah. Aku mencoba tdk peduli, dan asik dengan kubus ajaib yg ingin aku taklukkan misterinya. Tapi ketika aku dengar sapanya, mau tdk mau aku harus sedikit mengalihkan perhatianku.

“Mas, sampai jam berapa ya kereta bakal datang?” tanyanya yg ternyata telah duduk di sebelahku.
“Perhitunganku masih sempit Mba, sebab biasanya jam segini kalau jadwalnya regular masih sempit ada satu kereta ekonomi, 2 kereta ekonomi AC dan satu Categorical. Sabar saja mba.” Jawabku mulai menenangkan.
“Bukan begitu Mas, dengan jam segini temanku pasti sudah pas pulang mesum, dan aku harus naik angkot yg belum tentu masih sempit ada.” ia mencoba menjelaskan alasan kegelisahannya.
“Lha memang teman mba ngga mau nunggu?”
“Dia balik jam 9 dari taman topi, dan sudah jadi kesepakatan kalau aku belum sampai ya ditinggal saja.”
“Yah memang pasti sudah pas pulang mesum sih. Lha memang pas pulang mesum ke mana kok angkutan sudah tdk ada.”
“Jasinga.”

Cerita Dewasa Download bokep indo terbaru | Waduh.. pikirku. itu sih jauh banget, ada kemungkinan memang sudah tdk ada mobil. Kalaupun ada, untuk perempuan tatne cantik macam dia apa aman kalau harus pas pulang mesum sendirian. Jangan-jangan dikira bukan perempuan baik-baik. Dan dengan dia bertanya padaku tentunya berharap ada solusi.

“Kalau hitungan waktusih paling tdk kita sampai stasiun Bogor jam sebelas. Dan belum lagi ke arah Jasinga. Apa tdk sebaiknya mba telelepon teman mba itu untuk njemput di stasiun Bogor?”
“Tdk mungkin Mas, tdk enak aku sama istrinya. Dan lagi dia hanya tetangga, bukan saudara.”
“Terus bagaimana Mba, apa nanti mba cari penginapan saja di Bogor, besok diteruskan jalan pulangnya.”
“Waduh Mas, buat beli susu anakku saja susah, apalagi buat bayar penginapan.”

Sudah ada anak sma, berarti ada suami dong.

“Kenapa tdk dijemput suami Mba?”

Dia diam tak menjawab, tapi malah menundukkan mukanya.

“Eh maaf kalau saya salah ucap.” Saya coba mengkoreksi.
“Tdk apa-apa Mas, saya sudah tdk ada suami. Sudah meninggal.”
“Oh maaf, ikut berduka cita.” Saya mencoba menghibur. Tiba-tiba saya menjadi bersimpatik, dalam usianya yg masih sempit muda dan tatne cantik dia harus membesarkan anaknya sendiri.
“Err… Maaf mba. Mba berharap saya menolong Mba?”
“Saya tdk berani meminta mas..”

“Begini saja mba, saya tdk mungkin mengajak mba kerumah saya. Tapi kalau mba mau, saya antar saja nanti ke rumah.”
“Tapi Mas, rumah saya sangat jauh, memangnya rumah mas di mana?”
“Saya di Bojong Gede, tapi sepertinya tdk tega melihat mba ngadepin kesulitan sendirian.”
“Tdk Mas, saya tdk mau merepotkan. Saya terima saja saran Mas tadi untuk mencari penginapan.
“Gak papa Mba, istri saya juga sedang tdk di rumah, jadi tdk apa-apa kalau pas pulang mesum terlambat. Baiknya kita ganti saja tiketnya. Kita naik categorical. Terus turun di Bojong Gede. Motor saya ada di stasiun. Nanti mba saya antar ke rumah.

Si Mba hanya diam saja. Tapi bisa aku lihat rasa cemas itu sudah sedikit hilang dari wajahnya.

Tdk sampai satu jam, kita sudah tiba di stasiun Bojong Gede. Ada rasa cemas di hati, takut kalau ada kenalan yg melihat aku pas pulang mesum dengan seorang wanita. Tapi itu segera aku kesampingkan, aku bisa berdalih kalau ini untuk menolong. Sengaja aku berlama-lama di tempat penintipan motor. Menunggu punumpang kereta categorical melanjutkan perjalannannya. Dan si Mba sepertinya mengerti maksudku.

“Takut ada yg lihat ya Mas?” tanyanya sambil tersenyum.
“Saya bukan orang yg terbiasa diledek karena bareng dengan wanita. Apalagi secantik mba.” kilahku
“Eh mas bisa saja. Untuk perempuan yg sudah punya 2 anak sma saya bukan orang yg bisa dibanggakan sebagai penggoda laki-laki.” jawabannya mulai menunjukkan keakaraban.

Tapi bagaimanapun harus aku akui, perempuan disampingku ini sangat menggoda, dibalik balutan swetter sangat jelas physique yg sempurna. Meski perkiraanku tinggi badannya tdk lebih dari 160, tapi besar badannya sangat proposional. Dengan dada yg membusung dan pantat yg berisi, mau tdk mau aku membayangkan godaan apa yg dia bawa.

“Eh ngomong-ngomong kita belum saling tahu nama kita masing-masing. Saya Eko.”
“Oh iya, aneh ya, sudah sejam lebih ngobrol malah gak tahu nama. Saya Nengsih. Kalau di rumah sering dipanggil Neng, tapi terserah Mas Eko saja.”

Aku hanya tersenyum, namanya semanis orangnya. Dan setelah jaket dan helm aku pakai, termasuk helm cadangan yg selalu aku bawa aku serahkan ke Nengsih. Motor yg selalu menemaniku itu berjalan kearah Bogor. Aku lihat isi tangki bensinku ada setengah. Aku rasa masih sempit cukup untuk menempuh perjalanan 50 km. Tapi untuk berjaga-jaga akan aku penuhi dulu bila ketemu pom bensin nanti.

Dingin angin malam kota Bogor membuat Nengsih meski sedikit jengah melingkarkan tangannya di pinggangku. Ah ternyata ada imbalannya pertolonganku padanya. Kehangatan pelukannya. Dan makin lama rasa jengah itu makin hilang dan tubuhnya makin rapat kepunggungku. Meski masih sempit terhalang jaket motorku, bisa aku rasakan apa yg menempel di punggungku. Mau tdk mau, teman kecilku menggeliat.

Ketika motor yg kupadu memasuki daerah Dermaga, tiba-tiba hujan turun langsung besar. Sigap aku tepikan motorku mencari tempat berteduh di depan space bokep abg kampus. Beruntung ada kios tante bugil di foto copy yg sudah tutup. Motor segera kuparkirkan dibawah emperan. Dan Nengsih segera turun.

“Aduh Mas, pakai acara hujan lagi. Bagaimana ini?”
“Ada jas hujan Neng, sebaiknya kamu pakai saja.” Saya tdk lagi memanggilnya Mba, karena memang usaianya lebih muda dari saya dan dia hanya mau dipanggil namanya saja.
“Emang ada berapa jas hujan Mas?”
“Satu”
“Kalau satu mas saja yg pakai. Gak papa aku kehujanan. Kan dibelakang.”
“Atau begini saja. Kamu pakai jaket saya, terus saya pakai jas hujan. Dan kepalamu ditutup jas hujan yg saya pakai. Bagaimana?”
“Boleh.”

Aku segera membuka Jaket motorku dan menyerahkan kepadanya yg segera memakainya. Setelah aku rapi dengan jas hujan, kembali aku naiki motorku. Nengsih tdk mau ketinggalan. Segera saja dia masuk ke jas hujan yg aku pakai. Tapi rupanya Nengsih tdk penuh menutup resleting jaket yg dia pakai, sebab ketika dia menempel di punggunku segera aku rasakan kekenyalan payudaranya. Aku sedikit mendesah. Gejala apa ini.

“Neng, kenapa jaketnya tdk ditutup semua.” aku mencoba bersikap sok alim.
“Gak papa mas, lebih hangat kan mas kalau begini. Bolehkan aku meluk Mas Eko.”

Aku hanya diam saja. Yah siapa yg tdk bakal merasa intim. Pada saat dalam kesulitan, datang malaikat yg tdk terlihat pamrihnya datang menolong.

Bukan maksudku untuk memperlambat laju motorku untuk merasakan kemesraan seorang Nengsih lebih lama, tapi karena memang hujan yg begitu lebat menghalangi pandanganku. Dan sepertinya Nengsih mengetahui kesulitanku.

“Mas, sebaiknya berhenti saja daripada celaka nantinya.”
“Tapi hari sudah malam Neng, aku takut kamu masuk angin.”
“Ga papa Mas, berhenti saja.”

Akhirnya aku tepikan lagi motorku. Dan perjalanan memang masih sempit jauh. Kembali aku dapatkan tempat berteduh sebuah counter HP yg sudah tdk beraktifitas lagi.

“Ini daerah apa namanya Neng?” tanyaku.
“Cibatok Mas. Mungkin masih sempit sekitar 25 KM lagi baru sampai Jasinga.”
“Kita tunggu hujan reda atau bagaimana Neng?”

Nengsih tak menjawab, tapi aku tdk tega melihat bibirnya yg mulai biru. Segera aku dekati dia dan aku rengkuh ke pelukanku.

“Maaf Neng, bukannya nyari kesempatan, tapi sepertinya kamu kedinginan.”

Nengsih tdk menjawab, malah membalas pelukanku. Kembali aku rasakan hangatnya dadanya. Dan aku harus berjuang untuk tetap berlaku bisasa saja. Dan itu tdk berlaku lama. Lima belas menit kemudian hujan telah benar-benar berhanti. Segera aku lanjutkan perjalananku.

Tdk sampai 30 menit aku sudah memasuki rumah sederhana di daerah Jasinga. Nengsih mengenalkan aku kepada seorang perempuan paruh baya yg ia kenalkan sebagai ibu sangek angkatnya sebagai malaikat penolongnya.

Karena kondisi badanku yg basah dan dingin meski aku ingin lebih lama tinggal, aku harus pamitan untuk pas pulang mesum.

Tapi Nengsih mencoba menahanku.

“Mas baiknya jangan pas pulang mesum. Saya rebusin air saja terus Mas mandi. Pulangnya besok pagi saja. Besok libur kan Mas?”

Sebenarnya batinku bersorak. Tapi ada pertimbangan yg memaksaku harus pas pulang mesum.

“Benar Nak, kalau Nak Eko pas pulang mesum, sampai rumah bisa jam dua lebih. Sebaiknya menginap di sini saja. Tapi kalau Nak
Eko keberatan menginap dirumah yg kecil ini hanya ini yg kami punya.” Ucapan Ibu ngentot dengan anak angkat Nengsih sedikit banyak membuatku jengah.

Dan sepertinya tawaran mereka bukan tawaran untuk ditolak. Baru aku mau menolak tawaran mereka tiba-tiba hujan turun lebat. Lebih lebat dari tadi.

“Ayo mas masuk saja. Nanti malah masuk angin. Kalau tdk mau menginap ya berteduhlah dulu. Nanti aku buatkan teh hangat.” Nengsih memaksaku masuk sambil menyeret tanganku.

Kali ini aku tdk menolak, karena memang jaket motorku basah, sepertinya hujan kali ini tdk bersahabat karena disertai angin.

Nengsih segera masuk dan keluar lagi sambil membawa handuk yg diserahkan kepadaku yg aku terima dengan penuh terima kasih. Nengsih kemudian masuk lagi dan disusul Ibu ngentot dengan anak angkatnya yg keluar sambil membawa secangkir teh hangat. Aku tak berfikir bagaimana bisa secepat itu teh yg menyegarkan badanku itu cepat terhidang.

Sambil menunggu hujan reda aku keringkan rambutku. Ah ternyata badanku terasa bau asam. Yah memang seharusnya aku sudah mandi.

Entah sedah berapa menit aku ditinggal sendiri. Setelah tadi Ibu ngentot dengan anak angkat Nengsih pamit untuk pergi tidur karena besok harus berangkat ke pasar jam empat pagi.

Lamunanku dikejutkan oleh kedatangan Nengsih yg ternyata sudah membersihkan badannya.

“Mas kalau mau mandi sudah aku rebuskan air, tapi maaf kamar mandinya jelek.”

Aku tdk langsung menjawab, tapi terpana dengan sosok indah di depan mataku. Dalam keremangan lampu bisa aku lihat Nengsih yg segar seusai mandi dengan memakai daster tanpa lengan. Ah ada bidadari rupanya.

“Mas… Ditawari mandi kok bengong.” Tegur Nengsih mengagetkan keterpanaanku.
“Eh iya, percuma kali Neng kalau mandi, aku cuci muka saja.”
“Kenapa?”
“La kan habis mandi masih sempit pakai baju ini juga.”
“Er… maaf mas. Mandi saja mas. Maaf, habis mandi mas pakai sarung saja. Maaf..” kata Nengsih malu-malu.
“Kamu suruh aku pas pulang mesum pakai sarung Neng?” tanyaku pura-pura bingung.
“Eh siapa yg nyuruh pas pulang mesum. Mas nunggu pagi saja disini. Anak sma-anak sudah aku pindahin ke kamar ibu sangek.

Sekali lagi aku hanya bisa diam. Bangkit dan mengikuti Nengsih ke kamar mandi.

Ketika Nengsih membukakan pintu kamar mandi, meski sudah menepi, pintu memek sempit itu tdk memberiku banyak ruang untuk dilewati. Mau tdk mau aku miringkan badanku. Celakanya itu artinya harus berhadapan dengan Nengsih yg masih sempit berdiri di sana. Mau tdk mau dadanya bergesekan dengan dadaku. Seperti ada sengatan listrik disana. Nengsih melengos malu. Aku jengah dan salah tingkah.

“Maaf Neng.” kataku lirih.
“Gak papa Mas.” jawab Nengsih lirih juga.

Celakanya aku tdk segera masuk ke kamar mandi. Dan ketika Nengsih mendongak, bisa aku rasakan nafasnya lebih cepat.

“Sebaiknya Mas Eko mandi. Sarung sudah ada di kamar mandi. Nengsih menutup pintu dulu. Motornya sudah dimasukin kan

Mas. Nanti istirahatnya di kamar depan.” Ternyata Nengsih lebih bisa menguasai keadaan.

“Terima kasih Neng.” jawabku sambil menutup pintu kamar mandi.

Hangat air mandi menurunkan ketegananku. Termasuk teman kecilku. Meski terasa segar aku tak mau berlama-lama di kamar mandi. Segera aku pakai sarung yg dipinjamkan Nengsih dan menuju kamar depan.
Aku terkejut, ternyata Nengsih juga terbaring di sana. Ragu-ragu aku untuk masuk kedalam kamar.

“Kenapa Mas?” tanya Nengsih melihat keraguanku.
“Eh Neng, sebaiknya aku di ruang tamu saja.”
“Maaf mas, saya tdk bermaksud menjebak atau yg lain. Tapi sepertinya saya benar-benar menjadi orang yg sangat tdk tahu terima kasih kalau membiarkan Mas Eko tidur di ruang tamu, sementara hujan begitu lebat. Dingin Mas diluar.”
“Tapi Neng, aku tdk enak sama Ibu ngentot dengan anak, juga kalau tetangga tahu kalau aku tidur sekamar sama Nengsih. Aku hanya ingin menjaga kehormatan Nengsih.”
“Terima kasih Mas, Mas Eko begitu baik. Ibu ngentot dengan anak kok yg menyuruh. Dan kalau masalah tetangga, sebagai janda bugil saya sudah kebal dengan omongan mereka Mas. Yg penting buat saya, saya tahu Mas Eko tdk bermaksud jelek.”

Aku ragu-ragu, tapi melihat pandangan Nengsih yg penuh dengan permohonan, aku jadi tdk tega. Segera aku menuju balai yg tdk lebar itu. Dan Nengsih begeser memberiku ruang untuk berbaring.

Dipan kecil itu memaksa kami yg berbaring di atasnya untuk saling berhimpitan. Lengan telanjang kami saling bersentuhan. Lama kami berbaring dalam kebisuan. Dan keadaan itu sulit bagi kami untuk segera memejamkan mata.

“Mass…”,
“Neng..” tegur kami hampir bersamaan…
“Eh Neng saja yg bicara.” dapat aku rasakan ketegangan padanya. Seperti juga debaran jantungku yg semakin cepat.
“Anu..” ujar Nengsih sambil memiringkan badannya. Celakannya itu artinya lenganku harus bersentuhan dengan dadanya.

Tdk seperti ketika di pintu kamar mandi tadi. Kali ini yg aku rasakan adalah daging lembut yg hanya berlapis kain dasternya. Aku benar-benar tdk tahan.

“Apa Neng…?” tanyaku dengan nada yg sudah dikuasai nafsu sambil ikut memiringkan badanku ke arahnya.

Nengsih tdk menjawat, melainkan langsung memeluk tubuhku. Segera aku cari bibirnya dan tak lama kami sudah saling mencium dengan penuh nafsu.

“Neng…, apa yg kita lakukan ini benar?” tanyaku ketika istirahan sejenak karena kehabisan nafas.
“Aku tdk tahu massss… Tapi aku menginginkan Mas…” jawab Nengsih sambil mempererat pelukannya, sementara wajahnya dibenamkan di dadaku.

Mungkin karena lama tdk bersentuhan dengan lak-laki Nengsih berlaku lebih berani dan mengesampingkan resiko.

“Tapi kalau Mas tdk mau, aku juga tdk mamaksa.” kata Nengsih selanjutnya.
“Maaf Neng.., sepertinya ini terlalu cepat. Bukan maksudku merendahkan Nengsih, ini karena rasa hormat saya pada Nengsih. Saya tdk ingin memanfaatkan keadaan Neng.” aku mencoba berdiplomasi.
“Tdk apa-apa Mas, Nengsih ngerti. Maaf kalau Nengsih kurang ajar.” Aku lihat matanya sedikit berkaca-kaca.

Aku menjadi salah tingkah. Segera aku pererat pelukanku.

“Neng, aku juga menginginkannya. Bahkan sejak kita berboncengan pas hujan di motor tadi.”
“Neng ngerti kok Mas, Mas ragu karena Mas punya istri. Dan itu hak Mas. Dan itu membuat Neng makin hormat sama Mas. Mas bukan orang yg mudah tergoda, bahkan pada keadaan seperti sekarang, ketika tdk ada lagi halangan di antara kita.”
“Maafkan aku Neng..” Aku bingung dengan apa yg harus aku katakan. Tapi entah kenapa, bukannya merenggangkan pelukanku, tapi malah merapatkan tubuhku. Dan Nengsihpun demikian. Sejenak kami hanya saling diam. Diam gerak, diam suara.

Terjebak dalam kebisuan, tubuh Nengsih beringsut merapat. Dan yg aku rasakan puncak bukit di dadanya sudah mengeras. Tak sadar aku mengusap dari luar dasternya.

“Masssss…” kembali kami terlibat saling mencium. Saling memberi.

Dan entah kapan memulainya, tangan kananku sudah parkir di dadanya. Dan Nengsihpun sudah menggenggam erat sahabat kecilku yg sudah ikut bangun dari tadi.

“Neng……, mau kita teruskan..?” tanyaku dalam guman.
“Terserah Masss……., Nengsih pasrah.” jawab Nengsih sambil mendesah.

Aku mencoba membangun kembali kesadaranku. Tapi sepertinya usahaku sia-sia, sebab tak tahan aku untuk segera menindihnya. seksigo

Ketika aku lihat Nengsih sudah memejamkan matanya, tiba-tiba aku sadar dengan apa yg aku lakukan.

“Neng…”

Nengsih membuka matanya,

“Ada apa Mas..?”
“Ini tdk benar Neng. Maafkan aku..” ujarku sambil turun dari tubuhnya.

Setengah mati aku menahan gejolak di dada. Aku lihat Nengsih sedikit kecewa. Tapi dia pendam jua.

“Iya Mas… Nengsih ngerti. Sebaiknya tdk kita teruskan.” sungguh luar biasa perempuan satu ini. Ketika nafsu ada diubun-ubunnya dia masih sempit bisa berfikiran logis.

Aku menarik nafas lega. Meski tahu Nengsih kecewa, paling tdk pikiran sadarku membenarkan hal ini.
Aku tatap langit-langit kamar yg sebenarnya tdk bisa aku lihat jelas karena memang kamar ini diterangi hanya dengan lampu 5 watt. Fikiranku mengembara entah kemana.

“Mas..” Nengsih mencoba memecah kesunyian.
“Ya Neng?” tanyaku.
“Kenapa kita bertemu dengan standing seperti sekarang ya?” tanya Nengsih menggugat.

Ketika aku lihat ke wajahnya, ada air mata yg mengalir di atas telinganya. Aku bangkit dan tengkurap disampingnya. Aku usap air matanya.

“Neng, masing-masing dari kita punya jalan sendiri-sendiri. Tdk perlu disesali. Mencobalah mengalir mengikuti arus jalan hidup kita.” Aku berdiplomasi.
“Neng gak menyesal Mas. Tapi kalau hanya untuk ini, kenapa kita mesti bertemu.”
“Siapa bilang hanya untuk ini Neng.” kataku bergetar. Aku usap bibirnya lembut.
“Meski mungkin tdk adil, aku masih sempit ingin bertemu lagi sama Neng.” egoku timbul, karena memang sesungguhnya aku tdk mau berpisah dengan wanita tatne cantik ini.

“Maksud Mas?” Nengsih kembali melingkarkan tangannya di pinggangku.
“Kamu terlalu indah untuk disia-siakan Neng.” jawabku sambil mengecup lembut bibirnya.
“Mas mencintai saya?”
“Aku tdk tahu Neng, yg jelas dekat dengamu, apalagi dalam keadaan seperti ini, jiwa kelakianku berkata bahwa kamu harus aku lindungi.”
“Terima kasih Mas, sudah berterus terang. Mungkin terlalu cepat Neng bicara ini, tapi ibu sangek tadi juga bicara bahwa Mas bukan tipe laki-laki brengsek, dan dia merestui apapun yg Mas lakukan pada saya.” sungguh satu pernyataan yg emplisit.

“Dan aku tdk mau mengecewakan harapan Ibumu dengan memperlihatkan aku sebagai laki-laki brengsek Neng.”
“Dan itu sudah Mas buktikan.”
“Jadi?”
“Terserah Mas. Seperti Ibu ngentot dengan anak, Neng juga rela apapun yg bakal berlaku terhadap Neng dari Mas.” Nengsih mempererat pelukannya.

Aku cium lembut lagi bibirnya. Dan untuk sementara yg terdengar hanyalah lenguhan dan dengusan orang berpagut bibir. Teman kecilku kembali bangun. Dengan tanpa menghentikan ciumanku, tanganku membuka simpul dasternya. Dan terbuka dadanya yg membusung. Tak tahan aku bibirku pindah ke payudaranya.

“Masss…” Nengsih mendesah. “Neng pasrah Mas…”

Di remasnya rambut kepalaku. Aku asik berkecipak dengan payudaranya yg bak payudara anak smp masih perawan.
Ketika aku asik mencumbu perempuan indah ini, aku dengar suara pintu dibuka.

“Apa itu Neng?” tanyaku berbisik.
“Ibu ngentot dengan anak ke kamar mandi. Sebentar lagi ibu sangek harus berangkat ke Pasar.” jelas Nengsih dengan suara berbisik pula.

Aku kembali ke alam sadarku. Aku hentikan sejenak aktivitasku.

“Neng, apa tdk sebaiknya aku ikut pergi bareng Ibumu? Hujan juga sudah berhenti. Tdk baik kalau aku keluar hari sudah siang dan tetangga melihat.” Aku mencoba berfikir logis.
“Mas tdk mau aku layani dulu?” Nengsih tampak kecewa.
“Tapi ibumu harus berangkat.”
“Kalau ibu sangek Mas antar sampai kepasar, Ibu ngentot dengan anak bisa nunggu Mas.”
“Tapi sekarang ibu sangek sudah bangun. Sepertinya tdk etis kalau ibu sangek nungguin aku sementara kita lagi bercumbu.”

Nengsih kali ini sepertinya memaksa, ditelentangkannya aku kemudian menindihku. Dia lepaskan Dasternya dengan tdk sabar. Segera di pegangnya sahabat kecilku dan diarahkan ke lobang kewanitaannya. Tak lama kemudian terasa hangat disana dan segera di gerakkan pinggulnya.

“Cease Neng.” Aku memaksa menghentikan kesenangannya.
“Apa lagi Mas, waktu kita tdk banyak.” tangisnya hampir meledak.

Aku tarik tubuhnya untuk tengkurap di atasku.

“Tdk baik kalau terburu-buru Neng. Aku tdk ingin persetubuhan seperti ini. Aku ingin kita lalui dengan perlahan-lahan dan kita mencapainya secara bersamaan. Tdk terburu-buru seperti ini.” Nengsih mulai sesenggukan.
“Tapi Mas, Nengsih sangat ingin. Tolong Nengsih Mas…”
“Nengsih harus percaya Mas. Mas janji, ini bukan yg terakhir. Nengsih tahan ya…” Sungguh mati aku pun pengin meneruskan ini. Tapi…..
“Bu…. Mas Eko katanya mau bareng..” tiba-tiba Nengsih memanggil ibunya.

Aku yakin karena dinding kamar yg terbuat dari bilik sedikit banyak Ibunya mendengar pembicaraan aku dan Nengsih meski telah dilakukan dengan berbisik.

“Masih sempit lama ko Neng perginya. Baru jam three. Ibu ngentot dengan anak hanya pengin ke belakang saja. Habis subuh Ibu ngentot dengan anak pergi.”
“Begitu ya Bu, terima kasih Bu.” Nengsih menjawab cerah.
“Iya Neng. Teruskan saja tidurnya. Nanti Ibu ngentot dengan anak bangunin.”

Sungguh satu isyarat yg bijaksana menurutku. Satu jam sudah cukup untuk bercumbu dengan penuh kasih sayang.

“Mass……” Nengsih sepertinya tdk mau menyia-nyiakan waktu yg satu jam. Kembali ia pagut bibirku. Kami berdua sudah sama-sama telanjang. Dan memang dari tadi sahabat kecilku masih sempit bersarang di sana.

Aku mencoba mengimbangi hasratnya. Logika yg dari tadi coba aku pertahankan sudah entah aku buang kemana.

Nengsih begitu menggebu-gebu melumat bibirku disertai menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku dan nafasnya terdengar cepat serta tdk beraturan.

Nengsih semakin ganas saja dalam berciuman dan kadang-kadang diselingi dengan menciumi seluruh wajahku dan kugunakan kesempatan yg ada untuk melepas sarung yg menutupi tubuhku. Dengan posisi Nengsih masih sempit tetap di atas badanku, kupeluk badan Nengsih yg kecil mungil itu rapat-rapat sambil kuciumi seluruh wajahnya, demikian juga Nengsih melakukan ciuman yg sama sambil sesekali kudengar suaranya,

“aahh.., aahh.., ooh.., Maass”.

Nengsih sekarang menciumi leherku dan terus turun ke arah dadaku dan karena terasa geli dan nikmat, tdk terasa aku berdesis,

“sshh.., sshh.., Neng.., sshh”. Karena gerakannya, sahabatku otomatis tercabut dari tempat dimana tadi dengan nyaman bersarang.

Nengsih meneruskan ciumannya sambil terus menuruni badanku dan ketika sampai di sekitar pusarku, dia menciuminya dengan penuh semangat dan disertai menjilatinya sehingga terasa nikmat sekali dan sahabat kecilku making semangat berdiri di bawah badan Nengsih.

“sshh.., Neng.., adduuhh.., aahh”, dan Nengsih secara perlahan-lahan terus turun dan ketika sampai di sekitar sahabat kecilku yg sudah kuyup karena sempat masuk ke sarangnya, Nengsih mengelapnya dengan daster sambil memijit daerah sekelilingnya termasuk buah salaknya sehingga rasa enaknya terasa sampai ke ubun-ubun sambil tangan kanannya memegang sahabat kecilku dan mengocoknya pelan-pelan.

“Sshh.., aahh.., aahh.., Nengsih.., oohh.”
“Masss…. Nengsih mau ini..” pintanya sambil terus memegangi sahabat kecilku.
“Bukannya tadi sempat mampir Neng.” godaku
“Lagi…..” Nengsih terus mengurutnya perlahan.
“Jangan dulu Neng, kita masih sempit punya waktu lama.” Segera aku balikan tubuhnya sehingga sekarang aku yg menindihnya.
“Neng, aku juga sudah tak tahan….” Mulai aku lumat lagi bibir mungilnya. Nengsih dari bawah siap menerima. Pahanya telah direnggakan lebar-lebar, dan sahabat kecilku kembali menempel di pintu sarangnya.

Nengsih mempererat pelukannya.

“Mas….. ”

Aku terus mencumbunya, lehernya aku ciumi dan Nengsih sepertinya sudah demikian terangsangnya. Tangannya sudah mencari-cari sahabat kecilku dan digesek-gesekan ke pintu sarangnya setelah ketemu. Tapi aku masih sempit ingin yg lain. Payudaranya belum puas aku ciumi. Nengsih makin menjadi-jadi dibuatnya. Bahkan lenguhannya bukan lagi bisikan, tapi aku kira sudah bisa terdengan ke luar kamar.

“Neng jangan keras-keras..” aku mencoba mengingatkan.
“Iya ya Mas… Neng tdk sadar Mas… habis lama banget tdk merasakan ini.” aku mencoba paham, dan mungkin bila Ibu ngentot dengan anak mendengar juga paham.
“Neng, masukin ya.. aku sudah tdk tahan..” pintaku ketika merasakan Nengsih masih sempit terus mengusap-usapkan sahabat kecilku ke pintu sarangnya.
“Iya Mas, Nengsih juga sudah kepengin..” katanya sambil ia jejalkan sahabat kecilku ke sarangnya.

Tdk seperti ketika pertama tadi, sekarang rasanya lain. Lebih nikmat dan penuh kedamaian. Tapi ketika baru setengahnya tubuh sahabat kecilku masuk ke sarangnya Nengsih menjerit agak keras. Aku terkejut dibuatnya. Terlambat untuk menutup mulutnya.

“Ah…. Mas……..”
“Sssttttt Neng….”
“Iya Mas, sekarang masuknya lebih dalam dari yg pertama tadi. Sakit mas….”
“Pelan-pelan sayang….”

Aku mencoba lebih perlahan lagi menekan pinggangku. Aku lihat Nengsih masih sempit meringis karena ada yg terasa pedih. Dan ketika sahabat kecilku telah terbenam semua, sengaja aku hentikan sejenak gerakanku.

“Ah Mas… terima kasih.” Nengsih berkata dengan nafas tersengal-sengal.
“Rasanya sampai ke perut punya Mas masuk.”

Aku hanya tersenyum.

“Sudah Neng, aku gerakin ya..”

Aku belum menggerakkan sahabat kecilku rupanya Nengsih punya keahlian sendiri. Dia mempermainkan otot-otot dinding sarangnya sehingga sahabat kecilku terasa seperti terhisap-hisap dengan agak kuat.

“Yaang.., teruus.., yaang.., enaakk sekalii.., yaang”, kukatakan kenikmatanku di dekat telinganya, dan karena keenakan ini dengan tanpa sadar aku mulai menggerakkan sahabat kecilku naik turun secara pelan dan teratur, sedangkan Nengsih secara perlahan mulai memutar-mutar pinggulnya.

Setiap kali penisku kutekan masuk ke dalam vaginanya, kudengar suaranya,

“aahh.., sshh.., Maass.., arrhh”, mungkin karena sahabat kecilku menyentuh bagian sarangnya yg paling dalam.

Karena seringnya mendengar suara ini, aku semakin terangsang dan gerakan sahabat kecilku keluar masuk sarangnya semakin cepat dan suara,

“aahh.., ssshhhh.., aahh.., oohh.., aahh” dan Nengsih semakin sering dan keras terdengar serta gerakan pinggulnya semakin cepat sehingga penisku terasa semakin nikmat dan nyaman.

Aku semakin mempercepat gerakan sahabat kecilku keluar masuk sarangnya dan tiba-tiba Nengsih melepaskan jepitan kakinya di pinggangku dan mengangkatnya lebar-lebar, dan posisi ini mempermudah gerakan sahabat kecilku keluar masuk sarangnya dan terasa sahabat kecilku dapat masuk lebih dalam lagi.

Tdk lama kemudian kurasakan pelukan Nengsih semakin kencang di punggungku dan,

“aahh.., aauuhh.., ayoo Maass.., aahh.., akuu.., mauu.., keluaar.., aahh.., maas”.
“Tungguu.., yaang.., aahh.., kitaa.., samaa.., samaa”, sahutku sambil mempercepat lagi gerakan sahabat kecilku.
“Adduuhhhhh.., Maas.., akuu.., nggaak.., tahaan.., Maas.., ayoo.., se..karaang.., aarrcch”, sambil kembali kedua kakinya dilingkarkan dan dijepitkan di punggungku kuat-kuat.
“Yaang.., akuu.., jugaa..”, dan terasa,
“Croot.., croot.., crrooott”, sahabat kecilku menumpahkan seluruh isinya ke sarangnya sambil kutekan kuat-kuat sahabat kecilku ke sarangnya.

Aku jatuhkan badanku ke tubuh hangat Nengsih. Damai sekali rasanya

Setelah nafasku agak teratur, kukatakan di dekat telinganya,

“Yaang.., terima kasih.., yaang”, sambil kukecup telinganya dan Nengsih tdk menjawab atau berkata apapun dan hanya menciumi wajahku.

Setelah berapa lama, Nengsih bangun dan keluar kamar dengan hanya berlilit handuk. Tak berapa lama dia sudah masuk lagi sambil membawa pakaianku.

Melihat Nengsih hanya berlilit handuk, nafsuku bangkit lagi. Segera aku raih pinggangnya dan aku buka handuknya. Aku dudukan tubuh telanjang itu di pangkuanku sambil aku ciumi payudaranya.

Seperti ibu sangek yg bijaksana Nengsih mengelus kepalaku.

“Sudah Mas.. ibu sangek sudah bangun. Baiknya siap-siap.”
“Sebenarnya aku masih sempit ingin lebih lama di tempat tidur Neng. Tapi aku selalu ingin menjaga kehormatanmu Neng.”
“Terima kasih Mas, Neng juga tdk mau Mas pas pulang mesum. Tapi belum waktunya Mas.” Aku mengerti arti ucapannya.

Nengsih pengin aku lebih serius membina hubungan dengannya.

“Nak Eko sudah siap?” tiba-tiba aku dengar suara Ibu ngentot dengan anak angkat Nengsih dari luar.
“Sebentar Bu.” jawab Nengsih.

Dia segera turun dari pangkuanku dan menggenakan Daster. Akupun bergegas memakai pakaianku.

Setelah rapi, Nengsih kembali mengajaku beradu bibir kembali. Aku melayaninya dengan penuh kasih sayang. Tdk enak ditunggu terlalu lama oleh Ibu ngentot dengan anak aku segera keluar kamar.

Segera aku keluarkan motorku. Dan siap aku jalankan.

“Neng sebaiknya kamu istirahat saja hari ini. Anak sma-anak sudah aku masakin. Jadi tinggal ambil saja nanti.” pesan Ibunya pada Nengsih.
“Iya bu, terima kasih.” jawab Nengsih.
“Mas…” Nengsih berlari menghapiriku ketika aku hendak menaiki motorku.

Aku mengengok dan langsung mendapati Nengsih memelukku erat-erat sambil kembali mencium bibirku. Tak lupa tanganku dituntun ke payudaranya. Dia minta diremas.

Meski jengah karena dihadapan Ibunya aku turuti juga kemauannya. Dan dalam keremangan pagi itu kembali kami asik beradu bibir. Aku lihat Ibunya tersenyum bijak.

“Sudah Neng, Mas mu tdk bakal lama perginya.” tegur ibunya.
“Kalau nanti sudah tdk cape, siang nanti nyusul Ibu ngentot dengan anak saja ke Pasar Neng. Anak sma-anak biar dititipkan ke tetangga.” kembali Ibunya berpesan.
“Iya bu, Nengsih pasti menyusul.” Nengsih menjawab tapi tatapannya melihat mataku.

Segera aku susuri jalan Jasinga menuju pasar Leuwiliyg. Beruntung belum ada tetangga yg bangun. Kerena memang udara masih sempit terasa dingin. Bacaan intercourse prime: Cerita Dewasa Pesta Seks Hot IGO di Perayaan Tahun Baru

Sesampainya di Pasar, sebelum ibu sangek masuk tiba-tiba berkata padaku

“Nak Eko, saya sangat berharap Nak Eko bisa membahagiakan anakku. Ibu ngentot dengan anak rela kalo Nengsih cuma bisa jadi Madunya Nak Eko. Kalau nanti siang Nak Eko sempat, ibu sangek ingin Nak Eko antar Nengsih.”
“Saya tdk berani berjanji bu. Tapi saya akan tetap berusaha menjadi seperti yg ibu sangek harapkan. Untuk nanti siang saya pasti datang.”
“Iya Nak, ibu sangek juga tahu kok apa yg berlaku semalam tadi. Ibu ngentot dengan anak bisa menilai Nak Eko tdk mengedepankan Nafsu. Malah Nengsih yg meminta kan Nak? Ibu ngentot dengan anak restui Nak. Tolong malam nanti bahagiakan lagi Nengsih. Ibu ngentot dengan anak sangat menyayginya Nak.”

Aku hanya bisa mengangguk, sambil terbayang semalaman bakal bisa mencurahkan kasih sayangku pada bidadari kaki gunung salak tersebut.

“Saya pergi dulu Bu.” Pamitku menyongsong matahari kota Bogor.

Aku memang tdk perlu mencari alasan kemana hendak pergi nanti malam. Karena memang istri masih sempit di kampung. Yg aku fikirkan adalah akan aku bawa kemana Nengsih nanti malam. - Situs terpopuler dewasa intercourse on-line terlengkap, novel intercourse terupdate, novel intercourse dewasa, novel xxx download bokep indo terbaru, novel cerita sizzling, novel cerita download bokep hd, novel cerita video porn, novel abg mesum, novel ngentot ml, novel tante horny selingkuh, novel janda bugil hypersex, novel intercourse terpanas, novel anak smp masih perawan suka bugil.

Cerita Intercourse / Cerita Dewasa / Cerita Skandal mesum / Cerita Panas / Cerita Abg porno / Cerita Download bokep jav / Cerita Intercourse Tante mesum / Cerita Intercourse ABG / Cerita Intercourse janda mesum / Cerita Intercourse Memek perawan berdarah / Cerita HOT / Kisah Intercourse / Intercourse Bergambar / Foto artis bugil Seks

VIDEO BOKEP TERBARU LAINNYA:

Related Search

author
Author: 

    Leave a reply "Cerita Dewasa Terkini Di Saat Kereta Terlambat Datang"