Mbak Nur Sang Penggoda

No comment 5 views
parmin tinggal di sebuah kota kecamatan di wilayah jawa tengah, tepatnya sebuah desa yg berada di daerah pegunungan. kisah ini terjadi pd saat musim kemarau, dimana sumber mata air dan kali/sungai yg menjadi sumber kehidupan di desa kecil itu mulai kehilangan airnya. hanya tinggal 1 sumber mata air/ belik di tepi kali yg lokasinya cukup jauh dr desa.
Mbak Nur Sang Penggoda
Mbak Nur Sang Penggoda

sehingga belik itu menjadi pusat kegiatan warga desa dipagi dan sore hari, sekedar utk mandi, mencuci, buang air, juga mengambil air bersih utk masak dirumah.tapi belik ini akan sepi jika sudah diatas jam 9 pagi, krn semua warga sudah kembali melakukan aktifitas yg lain.
disamping belik itu telah dibangun 2 buah kamar mandi oleh warga, untuk tempat mandi bersama.waktu itu hari minggu jam 10an dimana warga yg lain telah selesai melakukan aktifitas di belik itu. si parmin memang termasuk remaja yg malas bangun pagi klo minggu. tidak seperti anak-anak yang lain, yang tetap bangun pagi di teruskan membantu kegiatan orang tuanya di ladang.krn utk pekerjaan di ladang orang tua si parmin telah dibantu tetangganya.
ketika si parmin sampai di belik ternyata ada seorang perempuan yang sedang mencuci pakaian, tapi sepertinya tak lama lagi akan selesai.setelah dekat si parmin mengenali perempuan itu ternyata mbak nur, istri mas mbarep tetangganya yang bekerja di jakarta, dan hanya pas pulang mesum three bulan sekali sebagai sopir pribadi di ibukota.mbak nur bukan asli desa si parmin, tapi aslinya dr tetangga desa tapi karna mas mbarep sudah punnya rumah sendiri di desa maka mbak nurlah yg menempatinya dng anaknya yg masih hot umur Four thn.
di desa parmin mbak nur bisa dibilang cantik hot dgn kulit putih bersih, dan postur tubuh yg ideally suited. tidak luar biasa memang tapi sanggup bikin mata laki2 melotot liat dadanya yg ukuran 36b. dan badan yg masih hot kencang. maklum saja mbak nur ini masih hot berumur 24 thn.terjadilah percakapan sederhana krn mereka bertetangga.kemudian si parmin mengambil air ke ember dan masuk ke kamar mandi, disaat parmin menggosokkan sabunnya kebadannya terdengar ketukan dipintu kamar mandi disusul suara mbak nur memanggil ” parmin, min…bisa pinjam gayungnya min, saya mau mandi” ucap mbak nur.
si parmin dgn bengong membuka pintu sedikit dan mengulurkan gayungnya ke luar, yg langsung diraih mbak nur…..si parmin bingung juga heran…”kan mbak nur tadi nyuci juga bawa gayung sendiri????…kok minjam aku????” sementara mbak nur sudah masuk kamar mandi yg sebelah. si parmin jadi piktor…karena ia dan teman2nya sering ngintip ke kamar mandi sebelah saat mandi bareng2 temen2nya.dan warga sudah banyak yg tau klo anak2 remaja suka ngintip klo lagi mandi di kamar mandi tsb.
”ahhh…kesempatan emas nih…” batin parmin.
maka tanpa banyak pikir lagi parmin langsung naik ke bak mandi dan mulai melongok ke kamar mandi sebelah…kamar mandi tersebut memang ada atapnya, tapi tembok tengahnya lebih rendah jadi ada celah cukup lebar utk bisa dilewati tubuh manusia.sambil berdebar2 si parmin melongokkan kepalanya hati2 utk bisa melihat aktifitas di ruang sebelah.ia melihat mbak nur mulai melepas daster pelan2…si parmin dgn tubuh telanjang dan busa sabun yg masih hot menempel di tubuhnya mulai gemeteran melihat hal tersebut. gemetaran antara rasa takut dan nafsu yg bergelora didadanya…juga si otong yg mulai membengkak dan makin keras.
tapi rasa takut ternyata kalah dgn nafsu yg makin tinggi, tanpa sadar parmin semakin melongokkan kepalanya. dan smakin jelas dia bisa melihat mbak nur, yg sekarang mulai melepas bhnya…
dug!…dug!…dug!…detak jantung parmin makin keras berdetak memompa darah didada si parmin, yg berakibat makin banyak darah yg dipompa ke si otong…dan si otong makin besar dan panas…karna makin banyak darah yg berkumpul.
mata si parmin smakin melotot melihat 2 bh bukit kembar ukuran 36b yg putih body mulus dgn puting coklat muda menghiasi puncak bukit kembar tersebut…masih hot kencang…putih…body mulus…
dan adegan selanjutnya makin mebuat si parmin bernapsu lagi, ketika mbak nur mulai melepas celana dalamnya yg berwarna hitam…sangat kontras dgn kulit mbak nur yg putih body mulus….
dan ketika segi3 pengaman itu mulai melorot…maka tersembulah segerombolan bulu2 warna hitam yg tidak terlalu lebat dan halus…hampir seperti punya anak sma yg masih hot video bokep perawan…bukan keriting tak beraturan, tapi lebih lurus.
tapi mbak nur melakukan semua itu dgn santai…aneh memang hal ini bagi si parmin, karena biasanya cewek2/perempuan2 lainnya klo lagi madi dan disebelah ada anak2 cowok lagi mandi juga…mereka selalu menengok ke atas utk melihat apa ada yg ngintip mereka.
tapi kali ini mbak nur tidak melongok sedikitpun ke atas.
si parmin makin heran krn mbak nur melepas pakaiannya malah pelan2. otaknya sudah dipenuhi nafsu memang…tapi si parmin masih hot bisa mencerna sedikit hal2 yg sedang berlangsung ini.
dr mbak nur meminjam gayungnya…padahal bawa sendiri…kenapa musti pinjam??? pdhal mbak nuar tahu parmin sedang sabunan dan pasti parmin membutuhkan gayung itu.
kemudian…kenapa mbak nur melepas pakaiannya tanpa menengok keatas…utk melihat apakah si parmin berusaha ngintip?????
malah melakukan semua itu dgn kepala agak menunduk.
si parmin sekarang bukan cuma melongok tapi seluruh kepalanya sudah berada di kamar mandi sebelah, dadanya dan lengannya yg berada diatass tembok penyekat ke2 kamar mandi tersebut. praktis si parmin sudah tidak bisa dikatakan mengintip…tapi sudah melihat kebawah.
dan harusnya mbak nur bisa dgn mudah melihat half badan parmin yg telah berada diatasnya….hanya 80cm diatasnya.
si parmin smakin memperhatikan wajah mbak nur…dan parmin bisa melihat ternyata mbak nur sambil menunduk dia melirik keatas. dan mata si parmin sesaat beradu dgn lirikan mata mbak nur….
DUERRR!!!!!….bagai ada halilintar di siang itu!!…si parmin sangat kaget dan secara reflek berusaha sembunyi di balik tembok penyekat.
dan degup jangtungnya smakin naik ke 7000rpm…padahal sebelumnya hanya dikisaran 5000rpm…
smakin gemetaran badan si parmin…sambil masih hot menggantung di tembok dan telanjang…busa sabun suadh kering sekarang, karena suhu badan si parmin naik sampai 38’celcius.
……..
……..
……..
si parmin telah siap menerima caci maki dr mbak nur karena dia tahu bahwa mbak nur telah melihatnya ngintip…
tapi tidak terjadi apapun…justru guyuran air yg si parmin dengar dr kamar mandi sebelah.
si parmin makin bingung…takut…penasaran…dan pasti nafsunya mulai bangkit lagi…
si otong yg tadi sempat ngedrop abis…sudah mulai garang lagi.
akhirnya dgn tekad bulat si parmin melongok lagi ke sebelah. dan dia melihat mbak nur sedang mengguyur badannya dgn gayungnya, tanpa menunjukkan kecurigaan apapun…padahal jelas tadi mbak nur melihat dia…????
ahhh masa bodoh…si parmin sudah nekat!!!…
mabk nur mulai menggosok2 badannya tetap sambil menunduk kemudian mbak nur mengambil sabun mandi dan mulai menyabunin badannya. dimulai dari kedua kakinya kemudian badannya…dan ketika menyabunin 2 buah bukit kembarnya, mbak nur menggosok2an sabunnya dgn cara memutar2 hingga menyentuh 2 putingnya…dan sepertinya mbak nur memilin2 ke2 putingnya tersebut…
si parmin makin blingsatan…tanpa sadar si parmin mulai memegang si otong yg smakin keras dan mulai mengocoknya pelan2. sambil masih hot melihat mbak nur yg sekarang sudah mulai meremas2 bukit kembarnya…tapi masih hot tetap menundukkan kepala.
sementara parmin melihatnya sudah dgn mata yg mulai sayu karena mulai merasa enak si otong dikocok2 sendiri.
ketika sedang asyik2nya melihat mbak nur yg sedang meremas2 buah dadanya sambil asyik mengocok si otong…tiba2 mbak nur mendongakkan kepala keatas…dan mata mbak nur bertatapan dgn mata parmin tapi bukan tatapan melotot melainkan tatapan sayu dr keduanya.
utk beberapa saat si parmin dan mbak nur hanya saling menatap tanpa melakukan apapun…tapi Four-5 detik kemudian baik parmin juga mbak nur mulai melakukan aktifitasnya semula.
ya mbak nur meneruskan meremas2 buah dadanya sementara si parmin mulai mengocok si otong lagi…masih hot sambil saling menatap.
sejenak kemudian mbak nur tersenyum kepada parmin dan si parmin membalas senyuman itu…
kemudian mbak nur mengangkat kakinya ke bibir bak mandi yg ada di kamar mandi tersebut…sambil berkata ” parmin…sini…turun…”
dan bagai kerbau dicocok hidungnya si parmin melompati tembok tersebut dan turun kedalam kamar mandi yg di pakai mbak nur mandi, sesampainya di dalam si parmin hanya melongo diam seribu bahasa hanya matanya yg menjelajahi tubuh mbak nur yg kini berdiri di hadapannya…tanpa sehelai benangpun ditubuhnya, dgn posisi satu kaki diatas bak mandi yg memperlihatkan lipatan kulit berwarna merah dibalik rimbunnya bulu2 halus diselangkangan mbak nur…dgn tubuh yg sama2 telanjang dan si otong yg tegak mengacung keatas…selayaknya senjata seorang perjaka tulen.
dan demikian juga dgn mbak nur, dia dgn semangat memperhatikan senjata si parmin yg telah keras dan tegak mengacung keatas…sepertinya menunjuk2 mukanya.
suasana hening…karena keduanya sibuk memperhatikan tubuh yg ada di hadapannya. sesaat kemudian mbak nur memecah keheningan tersebut dengan berkata ” sini saya guyur biar sabunnya bersih…” dan si parmin hanya diam saja.
mbak nur mengguyur tubuh parmin dan menggosok2 tubuhnya menghilangkan sisa sabun yg belum sempat di basuh tadi.
disela2 gosokan tangannya mbak nur mengelus2 senjata si parmin juga…hal ini menbuat parmin mendesah nikmat…
kemudian mbak nur mengguyur tubuhnya utk menhilangkan sabun yg ada di tubuhnya. sejurus kemudian mbak nur kembali mengguyur tubuh parmin dan kembali mbak nur mengels2 senjata parmin yg praktis sudah siap meledak…si parmin hanya berdiri tanpa melakukan apapun, hanya bisa mendesah nikmat….
sementara mbak nur sambil mengelus2 senjata parmin di mulai mendekatkan wajahnya ke wajah parmin…dan parmin hanya bisa mendesah sambil memejamkan matanya. kemudian parmin mersakan bibirnya ada yg menyentuh2…dan kemudian dia rasakan bibirnya di lumat olah bibir mbak nur. parmin hanya bisa diam sambil merasakan kenimatan disenjatanya dan bibirnya juga mulai tersa nikmat…lidah mbak nur mulai masuk kedlm mulutnya, secara tidak sadar parmin menghisap lidah mbak nur…
mbak nur makin merapatkan tubuhnya hingga tubuh mereka bersatu sekarang, masih hot sambil mengelus2 senjata parmin, mbak nur mulai menjelajahi leher parmin…dan parmin makin blingsatan merasakan serangan2 nikmat tersebut. bibir mbak nur semakin turun kedada parmin…dan mulai menjilat dan mengenyot2 puting si parmin…parmin makin merinding mendapat serangan itu…tanpa sadar tangannya mulai memeluk mbak nur dan mulai meraba2 punggung mbak nur.
tapi mbak nur tidak menghentikan serangnya…malah berlanjut…bibirnya menjeljah turun kepusar parmin…terus turun…dan kini mbak nur sudah berjongkok didepan parmin, masih hot sambil mengocok senjata parmin dgn tangan kanannya kemudian tangan kirinya ikut memegang senjata yg berdenyut2 dan terasa panas di kedua tangan mbak nur…
dgn wajah bahagia mbak nur memperhatikan senjata parmin yg tepak di depan wajahnya itu…dia perhatikan bahwa senjata itu berwarna kemerahan…panas…kerasss…berdenyut kuat…tidak seperti senjata suawimnya yg hitam dan tdk begitu keras.
mbak nur tahu bahwa senjata dihapannya sekarang ini adalah perjaka tulen…tanpa membuang waktu mbak nur mulai menciumi senjata parmin…mulai di topi bajanya…kemudian ke batangnya…diteruskan ke pangklnya…bahkan telurnyapun mbak nur ciumin…seakan mendapat mainan yg telah lama diimpikan.
sementara si parmin hanya bisa menyandarkan tubuhnya ketembok kamar mandi…sambil mendesah2 kenikmatan karena ciuman2 mbak nur di senjatanya. matanya terpejam…tanagnya memegang rambut mbak nur yg menciumin senjatanya.
mbak nur makin gemas dgn senjata orisinil yg belum pernah buat nembak sasarannya secara benar ini,…kemudian topi baja tersebut dia kulum dgn lembut…sambil matanya terpejam…dgn wajah bahagia…seakan mengulum sesuatu yg nikmat sekali. dia kulum2 kepalanya sambil diputar pelan2…
semetara si parmin sudah sangat sangat nikmat…parmin merasakan sesuatu yg bergejolak liar didalam perut bawahnya dekat dgn pangkal senjatanya…parmin tau ini rasa yg menandaka sebentar lagi akan ada ledakan diujung senjatanya yg kini sedang di kulum dgn sepenuh perasaan oleh mbak nur…tetapi rasa nikmat kali ini jauhhhh lebih nikmat daripada rasa nikmat jika di melakukan abg ketahun onani dgn sabun menggunakan tangannya sendiri…
sesaat kemudian…tubuh si parmin mengejang seakan terkena sengatan arus listrik bertegangan additional tinggi…dgn bola mata yg hampir terbalik hanya tinggal putihnya saja…tubuh si parmin terlonjak mengejang!!…sekali…kemudian sekali lagi…dan sekali lagi…disusul oleh sentakan berikutnya…hampir 8x tubuh parmin tersentak mengejang2…yg bersamaan disetiap mengejangnya tubuh parmin…di ujung senjatanya yg sedang di kulum mbak nur dgn sepenuh perasaan meledak!…menembakkan misil kental berwarna putih dgn kecepatan 120km/jam…langsung mengarah ke ujung tenggorokan mbak nur yg hangat. dan mbak nur menyambutnya dengan smakin dalam mengulum dan menghisap dgn smakin terpejam matanya…utk menikmati setiap ledakan yg terjadi didalam mulutnya…
delapan tembakan misil kental tersebut semuanya mbak nur telan tanpa ada sisa…bahkan setelah 8x dibombardir misil kental dgn bau yg khas tersebut…mbak nur masih hot bersemangat mengulum dan menhisap senjata parmin…seakan ingin meminta tembakan2 berikutnya….
setelah memuntahkan ledakan2 tersebut…tubuh siparmin melengkung kedepan…karena mbak nur tetap mengulum dan menghisap senjatanya…tersa sangat ngilu diujung senjata parmin…parmin sudah tadak tahan dgn rasa ngilu tersebut…sehingga dia berkata
” mbak….nur…sudahhh ngiluuu mbak burungkuuu…”
mbak nur kemudian membuka matanya dan melihat ke arah parmin…sambil tetap mengulum senjata parmin…kemudian dilepaskan senjata parmin dr mulutnya…
”gimana min?…enak yaaa???”
” iya mbak…enak buanget deh…kok jauh lebih enak drpd abg ketahun onani ya mbak…”
” ya iyal min…lebih enak di kulum gini drpd abg ketahun onani…tapi ada yg lebih enak lagi loh min…mau ngrasain gak yg lebih enak lagi?”
” mau mbak… diapain lagi mbak supyay lebih enak?” tanya parmin bloon.
sambil mbak nur berdiri…dia bilang
” dimasukin kesini min…” sambil dia raih tangan parmin dan dibimbingnya keselangkangannya.
si parmin merasakan bulu2 halus yg tumbuh diselangkangan mbak nur…masih hot basah oleh air…tapi ada yg terasa basahnya lain…ya…di balik bulu2 halus itu jari2 parmin mersakan ada cairan agak kental dan hangat…
mbak nur membingbing tangan parmin utk bergerak mengusap belahan di selangkangannya…kemudian dia lumat lagi bibir si parmin sambil berkata
“min terus min…digosok2…punyaku, iya min terusss…enak minnn…esshhh”
siparmin membalas lumatan bibir mbak nur dgn semangat ssambil terus menggosok2 selangkangan mbak nur…terasa dijari parmin bahwa cairan kemtal hangat tersebut semakin banyak. dan tubuh mbak nur mulai bergoyang2 kadan maju mundur kadang kekiri ke kanan…sambil terus berciuman mbak nur berbisik
” min…masukinnn jarimu ke lubangnya minnn…shhhh….akhhh enakkk”
parmin mulai mencari2 lubang yg di maksud mbak nur…sesaat kemudian jari parmin menemukan lubang yg hangat dan licin…dia masukin satu jari tengahnya…hangat…licin…dan terasa jarinya di remes2 lembut…seperti dihisap2 oleh lubang itu jarinya…
refleks parmin mulai menggerakan jarinya keluar masuk…pelan2…
“eshhh iya min….shhh enak min…masukin lagi sati min…”desah mbak nur.
parmin menurut saja dgn memasukan jari telunjuknya bersamaan dgn jari tengahnya…dan parmin mulai menggerakkan 2 jarinya keuar masuk lubang hangat itu…
tangan mbak nur mulai mencari senjata parmin kembali…dan dia menemukan senjata itu ternyata masih hot kokoh…keras…hangat…dan berdenyut…tidak seperti senjata suaminya yg langsung terkulai lemas tak berdaya jika telah menembak selangkanganya. gembira sekali mbak nur mengetahui hal ini…langsung saja senjata parmin dia kocok2 lagi…dan kemudian mbak nur mengangkat satu kaki kirinya keatas bak mandi…dan dibimbingnya senjata si parmin kelubangnya…si parmin merasakan ujung senjatanya menyentuh sesuatu yg hangat…licin…dan rasanya nikmat…
kemudian terasa kepalanya mulai masuk kelubang tersebut…dan mbak nur makin mendorong masuk seluruh senjata parmin yg berukuran setandar itu…tapi keras…
si parmin merasakan kenikmatan yg luar biasa…di ujung senjatanya…terasa ujung senjatanya menyentuh dinding lembut…licin…hangat…dan terasa dikenyot2…
”ahhhh uenak mbak nur…shhh…uhhhh…”
mbak nur demikian juga…merasakan sodokan senjata parmin ini terasa sangat nikmat…sensasinya luar biasa…” iya…minnn…shhhh nikmat sekali senjata kamu minnn…shhh achhh…keras sekali…terus min sodokin terus min…yahhh shhh gitu min….”
parmin walupun belum pernah melakukan hal ini tapi secara insting dia mulai mendorong keluar masuk senjatanya kedalam lubangnya mbak nur…yg smakin licin dan hangat…juga terasa lubang tersebut menarik2 senjata parmin.
keduanya sudah lupa dgn keadan sekitarnya…yg mereka ingat hanya saling lumat…saling peluk dan raba…pinggul mbak nur bergoyang dgn lincah…dia keluakan ilmunya dr goyang ngebor…hingga goyang gergaji…
sementara parmin…smakin cepat memompa lubang mbak nur…bagai piston mesin mobil…yg bermula pelan…sekarang mencapai rpm tertinggi hingga hampir mencapai limiter….
berdua mereka memacu birahi di kamar mandi yang sepi itu…suara kecepok!…kecepok!…kecepok!…beradunya 2 pasang paha dan senjata parmin di lubang mbak nur yg smakin becek…
“shhhh…ahhh…trsu min….yg ennceng…aq mau nyampeeee…min…aahh shhh achhh…”
“iya mbak….uenak mbaknur…shhh ahhhh…aq juga mau kluar mbak….achhhh!!!…achhhh!!!…achhh!!!…”parmin kembali menembakan misil lendirnya kedalam rahim mbak nur…
“yahhh min…aaahhh shhh achh!!! aaachhh!!…achhhh!!!…aq nyampe min…”
berdua mereka menyampai keniktamatan tertinggi pagi. itu….dgn tubuh yg saling berpelukan erat…
berdua bagai melayang hingga menembus puncak kenikmatan

Related Search

author
Author: 

    Leave a reply "Mbak Nur Sang Penggoda"